BTS Singgung Soal Jadi Korban Rasisme dan COVID-19 di Majalah Weverse

Foto: BTS Singgung Soal Jadi Korban Rasisme dan COVID-19 di Majalah Weverse



Majalah Weverse juga menyelidiki kematian George Floyd, sikap BTS terhadap rasisme, dan sumbangan $ 1 juta dari grup tersebut untuk gerakan Black Lives Matter yang cocok dengan ARMY.

Kanal247.com - Setelah muncul di berbagai majalah yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia, BTS (Bangtan Boys) sekarang tampil di majalah yang dibuat oleh agensi mereka sendiri, Big Hit Entertainment. Baru-baru ini, aplikasi Weverse telah meluncurkan Majalah Weverse dengan dua cerita mendalam tentang BTS: "Di Balik Kesuksesan 'Dynamite'" dan "BTS & ARMY, We Walk Together".

Kisah pertama adalah tentang pentingnya kesuksesan "Dynamite", dan yang kedua adalah tentang pengalaman bersama BTS dan ARMY selama pandemi COVID-19. Bagi banyak orang, termasuk BTS, pandemi adalah pedang bermata dua.

Tanpa itu, “Dynamite” dan semua pencapaian bersejarahnya tidak akan ada. Para anggota juga tidak akan dapat memulihkan kesehatan fisik dan mental mereka melalui istirahat dan relaksasi, dan mereka tidak akan memiliki banyak waktu untuk mengerjakan musik baru jika pandemi ini tak terjadi.

Di sisi lain, pandemi ini juga telah menghilangkan apa yang benar-benar disukai BTS, yakni tampil untuk ARMY. Perpisahan itu membuat para member BTS frustrasi. RM (Rap Monster) pun mengungkapkan betapa frustasinya ia saat berpromosi comeback Februari lalu dengan “MAP OF THE SOUL: 7”.

Baca juga ...

“Selama promosi saya merasa tidak berdaya,” ungkapnya yang dilansir dari Koreaboo pada Selasa (22/9). “Bahkan ketika saya berkeringat, tidak terasa seperti keringat (dan) terkadang ketika saya di rumah setelah menyelesaikan pertunjukan lebih awal dari biasanya, saya merasa seperti akan meledak dengan amarah seperti orang gila.”

Ketakutan dan kesalahpahaman tentang asal-usul COVID-19 juga telah memicu serangan bermotif rasial, baik verbal maupun fisik, terhadap orang-orang Asia. BTS sendiri telah menjadi korban diskriminasi ini. Majalah Weverse menyoroti satu insiden khusus yang terjadi ketika BTS mengunjungi SiriusXM pada bulan Februari lalu.

Pembawa acara Howard Stern dari “The Howard Stern Show” mengungkapkan bahwa penulis SiriusXM, yakni Sal Governale membuat komentar rasis tentang BTS yang terkena virus corona. “ Tidak mungkin orang-orang itu tidak terkena virus korona,” kata Sal Governale yang dikutip oleh Howard Stern.

Sebagai tanggapan, Howard Stern dan produser Gary Dell’Abate menepis komentar buruk yang mengaitkan nama BTS dan orang-orang Asia di mana pun. “Setiap selebritas yang melewati pintu SiriusXM melakukan perjalanan ke seluruh dunia - tidak hanya orang Asia,” unhkap Gary Dell’Abate, produser SiriusXM.

Majalah Weverse juga menyelidiki kematian George Floyd, sikap BTS terhadap rasisme, dan sumbangan $ 1 juta dari grup tersebut untuk gerakan Black Lives Matter yang cocok dengan ARMY. Itu hanya untuk menunjukkan bahwa saat-saat gelap bisa menghasilkan yang terburuk tetapi juga yang terbaik dalam kemanusiaan. Alih-alih memikirkan hal-hal negatif, BTS berusaha untuk menjadi cahaya dengan membawa kepositifan, cinta, dan perubahan ke tahun 2020.

Komentar Anda

Tags

Rekomendasi Artikel