Pejabat Bea Cukai Korea Ditangkap Akibat Bocorkan Info Pribadi Artis Termasuk Song Hye Kyo

Foto: Pejabat Bea Cukai Korea Ditangkap Akibat Bocorkan Info Pribadi Artis Termasuk Song Hye Kyo Soompi
WowKeren dan Kanal247


Menurut laporan itu, tokoh-tokoh publik yang memiliki informasi pribadi mereka termasuk pemain sepak bola dan penyiar televisi Ahn Jung Hwan, aktris Song Hye Kyo. Dokumen-dokumen yang bocor adalah dari 2011 hingga 2015.

Kanal247.com - Pada 1 Desember, SBS melaporkan jika telah terungkap bahwa informasi pribadi tokoh publik telah dibocorkan oleh pejabat bea cukai. Petugas tersebut bernama Pak Kim dan saat ini sedang menjalani serangkaian pemeriksaan. Tuan Kim diketahui telah menjalani penyelidikan untuk masalah-masalah terkait dengan korupsi karyawan di Korea Custom Service pada bulan Agustus.


Baca juga ...

“Kami baru-baru ini memperoleh dokumen deklarasi bea cukai dan foto-foto tokoh masyarakat dari seorang pengungkap fakta,'' ungkap salah satu narasumber. ''Dari apa yang kami ketahui, dokumen-dokumen itu dibocorkan oleh petugas bea cukai yang diidentifikasi sebagai Tuan Kim dan rekan kerjanya yang bekerja di Bandara Internasional Incheon dan Bandara Gimpo pada saat itu.''

Menurut laporan itu, tokoh-tokoh publik yang memiliki informasi pribadi mereka termasuk pemain sepak bola dan penyiar televisi Ahn Jung Hwan, aktris Song Hye Kyo. Bahkan tak hanya artis namun orang-orang penting lainnya seperti, wakil ketua eksekutif Perusahaan Motor Hyundai Jeong Ui Seon, penyanyi Kim Tae Won, mantan anggota nasional Jepang tim sepak bola Hidetoshi Nakata, dan pianis Korea Jepang Yang Bang Ean.

Dokumen-dokumen yang bocor adalah dari 2011 hingga 2015, dan merupakan formulir pernyataan pabean yang diajukan pada saat kedatangan di Korea. Dokumen termasuk informasi pribadi seperti nomor paspor, tanggal lahir, nomor telepon, dan alamat rumah. Hal tersebut tentu saja sangat ditentang oleh netter, pegawai bea cukai tersebut bahkan diminta untuk mendapatkan balasan setimpal karena telah menganggu privasi orang.

Formulir deklarasi bea cukai seharusnya dibuang oleh departemen terkait satu bulan setelah dikumpulkan. Layanan Pabean Korea menyatakan bahwa membocorkan formulir pernyataan pabean tersebut merupakan pelanggaran terhadap Klausul 116 Undang-Undang Pabean yang berkaitan dengan kerahasiaan informasi perpajakan, serta pelanggaran Undang-Undang Perlindungan Informasi Pribadi dan Klausul 127 hukum pidana yang berkaitan dengan pengungkapan rahasia klasifikasi. Membagikan informasi illegal dapat mengakibatkan maksimum lima tahun penjara. SBS melaporkan bahwa Layanan Kepabeanan Korea menyatakan, "Kami akan menyelidiki masalah ini dan menghukum karyawan yang terlibat sesuai dengan peraturan hukuman."

Komentar Anda

Tags

Rekomendasi Artikel