Tak Buka Soal Sisi Gelap K-Pop, Media Jerman Kritisi Film Dokumenter BLACKPINK

Foto: Tak Buka Soal Sisi Gelap K-Pop, Media Jerman Kritisi Film Dokumenter BLACKPINK koreaboo



Secara keseluruhan, mereka merasa bahwa tekanan untuk terus menjadi sempurna telah terbukti terlalu berat bagi beberapa artis K-Pop dan sisi gelap K-Pop perlu dieksplorasi lebih dalam lagi dalam sebuah film dokumenter.

Kanal247.com - Film dokumenter Netflix BLACK PINK, yakni "BLACKPINK: Light Up the Sky" akhirnya dirilis. Film dokumenter tersebut memberi penggemar wawasan yang mendalam tentang masa lalu keempat member BLACKPINK, yakni Jisoo, Jennie, Rose, dan Lisa. Dalam “BLACKPINK: Light Up the Sky”, penggemar dapat belajar dari perjuangan para member BLACKPINK yang berhasil menjadi girl grup K-Pop generasi ke-3 yang paling terkenal.

Namun, penyiaran internasional Jerman dan outlet media Deutsche Welle (DW) memberikan pemikiran yang berbeda tentang film dokumenter Netflix tersebut. Media tersebut mengatakan bahwa dokumenter itu mengabaikan sisi gelap dari kancah K-Pop. Outlet media Jerman itu merilis artikel online mengenai produksi “Blackpink: Light Up the Sky”, mengatakan bahwa meski BLACKPINK adalah grup K-Pop wanita paling sukses di Korea, masih ada sisi gelap dari fenomena K-Pop.

Mereka merasa bahwa film dokumenter itu bermain aman dengan tetap berada di permukaan daripada menggali lebih dalam sisi gelap kehidupan di jalan menuju kesuksesan. Diketahui, industri K-Pop memang memiliki program pelatihan yang sangat sulit yang mempersiapkan dan melatih calon trainee di usia muda untuk tampil di atas panggung.

Baca juga ...

YG Entertainment memiliki lusinan gadis yang menghabiskan 14 jam dalam pelatihan setiap hari dengan tujuan menyusun girl band baru ini. Sesi-sesi itu brutal - seolah-olah mereka akan menuju Olimpiade,” tulis media DW. Mereka mengerti bahwa penonton membayar untuk melihat kesempurnaan sehingga etos kerja yang disiplin inilah yang membuat K-Pop begitu populer.

Meskipun film dokumenter tersebut berfokus pada empat gadis yang berhasil menjadi girl grup K-Pop terpanas sepanjang masa, mereka media tersebut bahwa mereka tidak menjelaskan kepada para trainee yang tidak berhasil. “Tapi puluhan anak muda seperti itu tersingkir setiap tahun karena mereka dianggap tidak berbakat atau cukup disiplin, dan kemudian ditandai dengan stigma kegagalan,” tulis DW.

Selain itu, karena K-Pop diatur dalam cetakan yang ditetapkan oleh ekspektasi moral yang tinggi di Korea, mereka sering menghindari kontroversi dan masalah sensitif. Secara keseluruhan, mereka merasa bahwa tekanan untuk terus menjadi sempurna telah terbukti terlalu berat bagi beberapa artis K-Pop dan sisi gelap K-Pop perlu dieksplorasi lebih dalam lagi.

Komentar Anda

Tags

Rekomendasi Artikel