'Flower Of Evil' Tuai Pujian, Sutradara Beberkan Adegan Tersulit Saat Syuting

Foto: 'Flower Of Evil' Tuai Pujian, Sutradara Beberkan Adegan Tersulit Saat Syuting Soompi



'Flower of Evil' terutama menerima banyak cinta untuk kejadian mengejutkan di akhir setiap episode. Sutradara diminta untuk memilih favorit pribadinya dan dia memilih episode 5 dan 15 sebagai yang paling berkesan.

Kanal247.com - Final "Flower of Evil" ditayangkan pada tanggal 23 September dan menerima peringkat pemirsa tertinggi dengan 5,7 persen. Sutradara Kim Chul Gyu berterima kasih kepada para pemain dan kru karena telah menuangkan semangat mereka dalam proyek ini di tengah musim panas dan musim hujan yang terik, serta pandemi global.

“Bertemu dengan 'Flower of Evil' juga merupakan keberuntungan bagi saya dan saya menikmati proses pembuatan setiap adegan untuk membuat drama yang bagus," ujarnya yang dilansir dair Soompi pada Selasa (13/10). "Saya bersyukur kami dapat menyelesaikan dengan baik dan saya ingin berterima kasih kepada pemirsa sekali lagi karena telah menunjukkan begitu banyak cinta dan perhatian kepada kami."

Drama thriller "Flower of Evil" sendiri mengikuti kisah Baek Hee Sung (Lee Jun Ki), seorang pria yang menyembunyikan masa lalunya dan berpura-pura mencintai istrinya Cha Ji Won (Moon Chae Won). Sebagai detektif, Cha Ji Won mulai curiga terhadap suaminya, dan pasangan itu akhirnya dipaksa untuk menghadapi kebenaran kelam yang tidak pernah ingin mereka hadapi.

Ternyata Baek Hee Sung selama ini menyembunyikan identitas aslinya sebagai Do Hyun Soo, putra dari pembunuh berantai Do Min Seok (Choi Byung Mo). Dia ditemukan oleh istrinya dan mereka harus menghadapi Baek Hee Sung yang asli (Kim Ji Hoon), seorang kaki tangan dalam pembunuhan Do Min Seok yang koma selama 15 tahun. Untuk melindungi keluarganya, Do Hyun Soo harus membuktikan dirinya dijebak sebagai pembunuh, sekaligus mengatasi trauma terkait ayahnya dengan bantuan istrinya.

Selain ketegangan, drama ini juga memiliki jalan cerita yang sangat emosional. “Setiap orang memiliki benih kejahatan di dalamnya. Cara benih itu muncul adalah yang menentukan apakah orang itu baik atau buruk," ujar sang sutradara. "Ayah Do Hyun Soo seperti reinkarnasi kejahatan dan bertekad untuk memastikan bahwa benih di dalam Do Hyun Soo juga berkembang menjadi kejahatan. Terlepas dari niat ini, saya ingin menunjukkan kisah tentang bagaimana pertemuan Cha Ji Won mengubah benihnya dari buruk menjadi baik, tumbuh melalui cinta dan harapan.”

Baca juga ...

“Pertama, saya ingin berterima kasih kepada para aktor ini untuk melakukan yang terbaik dalam setiap peran mereka," ujar Kim Chul Gyu. "Sampai-sampai saya tidak dapat berbicara tentang mereka satu per satu, mereka semua mengejutkan kami dengan fokus luar biasa dan akting luar biasa mereka untuk setiap adegan dan setiap episode."

"Di antara mereka, saya pikir keterlibatan luar biasa Lee Jun Ki sebagai Do Hyun Soo, akting emosional Moon Chae Won, Seo Hyun Woo yang memukau, kehangatan dan keaslian Jang Hee Jin, dan akting Kim Ji Hoon yang berdampak, meledak, dan mengejutkan, adalah apa yang memungkinkan drama ini menerima pujian seperti itu," ujarnya. Ia kemudian mengungkapkan adegan mana yang paling sulit untuk difilmkan.

"'Flower of Evil' adalah proyek di mana kami harus banyak memikirkannya di lokasi syuting. Skenarionya sendiri menyenangkan dalam skenarionya, tetapi ada begitu banyak adegan yang harus kami khususkan untuk membuat adegan yang rapi dan meyakinkan secara visual," ujar sutradara itu. “Terutama, adegan yang membutuhkan banyak persiapan dan pertimbangan adalah episode 3 di mana Hyun Soo tergantung di balkon apartemen, episode 4 di mana Hyun Soo dan Ji Won bertarung di gudang gelap, episode 5 di mana Kyung Choon menculik Hyun Soo untuk menyiksanya, dan akhir episode 15 dimana Hyun Soo dan Hee Sung berada di tebing."

"Untuk pemandangan seperti ini, kami mencoba sebaik mungkin untuk mengumpulkan pendapat semua orang di lokasi syuting, sehingga kami dapat menyesuaikan, mengedit, dan memverifikasi untuk menemukan opsi terbaik," ujarnya. "Melalui proses ini, saya sekali lagi dapat menyadari bahwa drama tidak dapat menghasilkan kesuksesan dengan kekuatan hanya satu orang. Kemampuan dan semangat setiap orang yang terlibat harus bersatu untuk menciptakan produksi terbaik."

"Flower of Evil" terutama menerima banyak cinta untuk kejadian mengejutkan di akhir setiap episode. Kim Chul Gyu diminta untuk memilih favorit pribadinya dan dia memilih episode 5 dan 15 sebagai yang paling berkesan. “Ini adalah pemandangan yang membutuhkan energi dan fokus yang sangat besar. Karena para pemain dan kru semuanya melakukan yang terbaik, saya pikir kami dapat menyempurnakan dan melampaui ekspektasi pada adegan yang tak terlupakan ini. Saya terutama berpikir saya akan mengingat air mata dan teriakan Lee Jun Ki untuk waktu yang lama. Saya harap 'Flower of Evil' bertahan di hati Anda untuk waktu yang sangat lama," ujarnya.

Komentar Anda

Tags

Rekomendasi Artikel