Lakukan Persidangan di Militer, Seungri Akui Tuduhan Ini

Foto: Lakukan Persidangan di Militer, Seungri Akui Tuduhan Ini soompi



Seungri mengakui satu dari delapan tuduhan terhadapnya, yakni pelanggarannya terhadap Undang-Undang Transaksi Valuta Asing. Mantan member BIGBANG itu menyatakan bahwa dia merefleksikan kesalahannya.

Kanal247.com - Pada Rabu (16/9), pengadilan militer umum Komando Operasi Darat mengadakan sidang pertama Seungri. Pihak Seungri menyatakan bahwa mereka menolak semua tuduhan kecuali satu hal. "Kami menolak semua tuduhan kecuali pelanggarannya terhadap Undang-Undang Transaksi Valuta Asing,” ujar pihak Seungri yang dilansir dari Soompi pada Rabu (16/9).

Seungri telah didakwa atas delapan dakwaan termasuk pembelian layanan prostitusi, mediasi prostitusi, penggelapan, pelanggaran Undang-Undang tentang Hukuman Berat, dan banyak lagi. Ia juga dituduh atas Kejahatan Ekonomi Khusus (biaya tambahan untuk penggelapan jumlah yang melebihi jumlah tertentu), pelanggaran terhadap UU Sanitasi Makanan, kebiasaan berjudi, pelanggaran UU Transaksi Valuta Asing, dan pelanggaran UU Kasus Khusus Mengenai Hukuman tentang Kejahatan Seksual. Kasus Seungri dipindahkan ke pengadilan militer setelah dia mendaftar wajib militer pada bulan Maret lalu.

Seungri diduga telah mengatur layanan prostitusi bagi investor asing untuk mendapatkan investasi untuk bisnisnya antara Desember 2015 dan Januari 2016. Sekitar waktu yang sama, ia juga diduga membeli layanan prostitusi sendiri. Dia juga didakwa karena dicurigai menggelapkan 528 juta won dari klub Burning Sun untuk digunakan klubnya Monkey Museum dan menyedot dana Yuri Holdings senilai 22 juta won dengan menyamarkannya sebagai biaya hukum karyawan.

Seungri juga diduga berjudi pada beberapa kesempatan di kasino Las Vegas antara Desember 2013 dan Agustus 2017 dan menggunakan total 2,2 miliar won. Dia diduga menukar $ 1 juta untuk token kasino dan tidak melaporkan pertukaran tersebut, yang merupakan pelanggaran Undang-Undang Transaksi Valuta Asing.

Baca juga ...

Di pengadilan, perwakilan hukum Seungri menyatakan, “Terdakwa (Seungri) tidak memiliki motif untuk menengahi prostitusi. Dia tidak memainkan peran apa pun dalam mediasi prostitusi Yoo In Suk." Mantan CEO Yuri Holdings Yoo In Suk mengaku bersalah atas dakwaannya termasuk mediasi prostitusi pada bulan Juni. Mengenai kecurigaan bahwa Seungri membeli layanan prostitusi untuk dirinya sendiri, mereka berkata, “Seungri tidak ingat apakah dia pernah berhubungan dengan wanita tersebut, dan dia mengira wanita itu adalah seseorang yang dikirim Yoo In Suk karena dia hanya ingin bertemu dengannya.”

Perwakilan hukum Seungri menambahkan, “Kebiasaan berjudi hanya dapat dikenali setelah mempertimbangkan tidak hanya jumlah uang yang dipertaruhkan, tetapi semua aspek termasuk berapa kali berjudi, durasi, motif, dan keyakinan sebelumnya. Perjudian bukanlah tujuan dari kunjungan terdakwa ke Amerika Serikat, dan dia melakukan semua kegiatan yang dijadwalkan selama dia tinggal."

Mengenai kecurigaan bahwa dia merekam dan menyebarkan rekaman ilegal, perwakilan hukum Seungri berkata, “Dia tidak mengambil foto itu sendiri. Dia hanya berbagi foto yang dia terima dari tempat hiburan dewasa dalam obrolan grup dengan teman-temannya.”

Seungri secara pribadi berbicara tentang dugaan pelanggarannya terhadap Undang-Undang Sanitasi Makanan sehubungan dengan pengoperasian klubnya di Museum Monkey, dengan mengatakan, “Setelah menerima perintah koreksi, semua bangunan bermasalah disingkirkan. Saya kebanyakan berada di luar negeri karena aktivitas saya sebagai selebriti, jadi saya tidak bisa memastikannya dengan mata kepala sendiri.”

Seungri mengakui satu dari delapan tuduhan terhadapnya, yakni pelanggarannya terhadap Undang-Undang Transaksi Valuta Asing. Mantan member BIG BANG itu menyatakan bahwa dia merefleksikan kesalahannya.

Komentar Anda

Tags

Rekomendasi Artikel